Return to site

Bagaimana Jilbab Tumbuh Menjadi Industri Sederhana

· Jilbab

Nike, perusahaan olahraga ternama AS, baru-baru ini memperkenalkan jilbab olahraga. Reaksi terhadap hal ini telah dicampur: Ada orang-orang yang memuji Nike karena inklusivitas wanita Muslim yang ingin menutupi rambut mereka, dan ada orang-orang yang menuduh itu bersekongkol dengan penaklukan perempuan.

Nike, pada kenyataannya, bukan merek perusahaan pertama yang memperjuangkan jilbab. Saya adalah penulis “Brand Islam,” dan saya telah melihat bagaimana hal ini umumnya diasumsikan, khususnya di Barat, bahwa wanita Muslim tidak peduli dengan fashion.

Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran: Penelitian saya menunjukkan bahwa fashion Islam adalah industri yang berkembang pesat.

Sejarah Olahraga Hijab

Penggunaan jilbab olahraga resmi dalam kompetisi tanggal kembali ke Juli 2012 ketika Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB), penjaga aturan sepakbola, membatalkan larangan tahun 2007 yang berpendapat bahwa jilbab itu "tidak aman" untuk olahragawan karena bisa "meningkatkan" risiko cedera leher.

Saat membatalkan larangan tersebut, IFAB mencatat bahwa tidak ada apa pun dalam "literatur medis mengenai cedera akibat mengenakan jilbab." Jilbab olahraga dijamin dengan magnet. Jika ditarik, topi lain tetap di bawahnya, untuk menutupi rambut orang olahraga tanpa menyebabkan cedera.

Pada 2012, para atlit Muslim yang mengenakan jilbab menerima banyak perhatian media. Memakai jilbab membedakan mereka dari atlet olimpiade lainnya. Sejak itu, beberapa perusahaan hijab olahraga yang kurang dikenal - jauh sebelum jilbab pro - jen - telah datang dalam bisnis ini.

Sejarah Mode Islam

Pemasaran pakaian modis Islam, bagaimanapun, lebih tua dari jilbab olahraga.

Dalam penelitian Suzuki Makassar, telah menemukan bahwa itu dimulai pada 1980-an ketika pedagang grosir etnik di Eropa Barat dan Amerika Serikat mulai mengimpor pakaian mode sederhana bersama barang-barang lain untuk populasi Muslim. Itu terbukti menjadi bisnis yang sukses.

Sebelum itu, sebagian besar wanita Muslim akan menyusun gaya mereka sendiri.

Usaha kecil ini akhirnya berubah menjadi industri fashion Muslim yang kompetitif dan menggiurkan. Busana Islam secara umum dipahami sebagai wanita yang mengenakan pakaian sederhana dengan lengan panjang, turun ke pergelangan kaki dan memiliki leher tinggi. Pakaian-pakaian tersebut tidak digendong, dengan beberapa bentuk penutup kepala yang bisa dibungkus dalam berbagai gaya. Wanita yang lebih suka memakai celana memadukannya dengan atasan lengan panjang yang menutupi pantat dan memiliki leher tinggi, bersama dengan penutup kepala.

Seiring waktu, desainer nasional dan internasional datang untuk terlibat dalam penjualan busana Islam yang chic. Saat ini, busana muslim adalah industri global yang menguntungkan dengan negara-negara seperti Indonesia, Malaysia dan Turki yang memimpin jalan di luar negara-negara Barat. Pada 2010, surat kabar Turki Milliyet memperkirakan pasar pakaian Islam global bernilai sekitar US $2,9 miliar.

Laporan Ekonomi Islam Global untuk 2014-2015 menunjukkan belanja konsumen Muslim pada pakaian dan alas kaki telah meningkat menjadi $266 miliar pada tahun 2013. Ini merupakan pertumbuhan 11,9 persen dari pengeluaran global dalam jangka waktu tiga tahun. Laporan itu memperkirakan pasar ini mencapai $488 miliar pada 2019.

Merek Islami

Pertumbuhan ini memiliki bagian kontroversi: Banyak desainer menggunakan istilah "Islam" untuk pakaian mereka. Kaum konservatif religius dan sarjana Muslim telah mengajukan pertanyaan tentang jenis pakaian apa yang akan cocok dengan kategori itu dan apakah mendefinisikan pakaian sebagai "Islam" bahkan diizinkan atau sah menurut prinsip-prinsip Islam - sebuah konsep yang dikenal sebagai "halal."

Secara khusus, para kritikus keberatan dengan presentasi catwalk mode, yang sebenarnya menarik pandangan dan perhatian penonton ke tubuh model, sementara tujuan jilbab adalah untuk mengalihkan perhatian dan memindahkan pandangan menjauh dari tubuh. Di Iran, misalnya, busana Islam dipandang oleh ulama (ulama) sebagai pengaruh Barat lain dan disebut sebagai "Hijab Barat."

Meskipun demikian, industri fashion Islam telah berhasil memulai kampanye pemasaran yang memanfaatkan inti dari ajaran Islam: Syariah, atau hukum agama Islam. Sebuah perusahaan pakaian Malaysia, Kivitz, misalnya, menggunakan frasa “Syar’i dan Bergaya.” Dalam bahasa Melayu, Syar'i sama dengan Syariah.

Dalam membangun merek Islam dengan Harga Suzuki Makassar secara nominal, para pemasar berusaha semaksimal mungkin untuk menyelaraskan produk mereka dengan nilai inti Islam. Jadi, bahkan ketika mengikuti warna dan bahan musiman modis yang trendi, gaya pakaian akan mencakup semacam penutup kepala.

Siapa Konsumennya?

Pertanyaannya masih tersisa: Apa yang menyebabkan pertumbuhan yang cepat seperti itu selama rentang hanya tiga tahun?

Penelitian saya menunjukkan bahwa Muslim lebih sadar akan merek daripada populasi umum. Namun, di masa lalu mereka diabaikan oleh industri fashion, mungkin, karena kesalahpahaman bahwa menjadi seorang Muslim membatasi gaya hidup orang-orang.

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly